Spearman Rho adalah salah satu dari uji bivariat asosiatif non parametris. Artinya uji non parametris yang digunakan untuk menguji kesesuaian antara 2 kelompok variabel yang berasal dari subjek berbeda atau disebut juga data bebas dengan skala data ordinal. Cell C6: =RANK.AVG(A$6:A$25;A$6:A$25;0) dan kopi pastekan hingga Cell C25. (Lihat angka 25 yang berwarna merah, nilai tersebut anda ubah jika jumlah sampel anda bukan 20. Contoh jika sampel anda 40, maka ganti angka 25 dengan 45).



Uji Spearman Rho dengan Excel

Spearman Rho adalah salah satu dari uji bivariat asosiatif non parametris. Artinya uji non parametris yang digunakan untuk menguji kesesuaian antara 2 kelompok variabel yang berasal dari subjek berbeda atau disebut juga data bebas dengan skala data ordinal.

Penggunaan dan pro-kontra uji spearman rho telah dibahas dalam artikel sebelumnya yang berjudul: 

Pada bahasan kali ini akan kita buktikan bagaimana sebenarnya uji spearman seperti yang telah dibahas dalam artikel sebelumnya dengan aplikasi MS Excel 2007/2010/2013. Sebelum kita pelajari secara lanjut, sedikit review kita lihat rumus spearman di bawah ini:

Rumus Spearman






Anda lihat rumus di atas, nilai rho merupakan hasil pengurangan 1 terhadap hasil pembagian dari 6 kali jumlah kuadrat perbedaan peringkat dibagi pangkat tiga jumlah sampel dikurangi jumlah sampel.
Anda bingung? kira-kira ya. Mari kita lihat bagaimana rumus di atas bekerja dengan menggunakan Microsoft Office Excel 2007 atau diatasnya/lebih baru.

Spearman Excel


Sebaiknya anda download file kerja excel di bawah ini agar anda lebih mudah memahami tutorial ini di link berikut:







Bagaimana melakukan uji spearman dengan excel seperti contoh di atas? Mari kita lihat tutorial di bawah ini:
  1. Buka aplikasi MS Excel anda (Catatan: Uji ini support untuk MS Excel 2007 atau diatasnya, tidak support untuk excel 2003).
  2. Buat 2 kelompok data sejumlah 20 sampel pada cell A6 s/d B25.
Ketikkan rumus-rumus excel sebagai berikut:
  1. Cell C6: =RANK.AVG(A$6:A$25;A$6:A$25;0) dan kopi pastekan hingga Cell C25. (Lihat angka 25 yang berwarna merah, nilai tersebut anda ubah jika jumlah sampel anda bukan 20. Contoh jika sampel anda 40, maka ganti angka 25 dengan 45).
  2. Cell D6:=RANK.AVG(B$6:B$25;B$6:B$25;0) dan kopi pastekan hingga Cell D25. (Lihat angka 25 yang berwarna merah, nilai tersebut anda ubah jika jumlah sampel anda bukan 20. Contoh jika sampel anda 40, maka ganti angka 25 dengan 45). Maksud dari langkah 1 dan 2 adalah untuk mendapatkan nilai peringkat rata-rata pada kolom A dan B atau peringkat dari subjek 1 dan 2. Ingat bahwa uji spearman adalah uji untuk melihat adakah kesesuaian peringkat antar 2 kelompok bebas.
  3. Cell E6: =C6-D6 dan kopi pastekan hingga Cell E25. Artinya menghitung nilai perbedaan peringkat kelompok 1 dan 2.
  4. Cell F6: =E6^2 dan pastekan hingga Cell F25. Artinya menghitung nilai kuadrat dari perbedaan peringkat kelompok 1 dan 2.
  5. Cell F26: =SUM(F6:F25) artinya menjumlah semua nilai pada langkah 4.
  6. Cell I5: =COUNT(A6:A25) artinya menghitung semua sampel, yaitu 20 orang.
  7. Cell I6: =1-((6*F26)/(I5*((I5^2)-1))) artinya disini kita menerapkan rumus rho yang sesungguhnya seperti yang tertera di atas.
  8. Cell I7: =I6*(SQRT(I5-1)) artinya kita berusaha mendapatkan nilai z hitung berdasarkan nilai rho. Rumus Z Hitung: rs X Akar(n-1), di mana rs adalah nilai rho pada langkah 7 dan n adalah jumlah sampel pada langkah 6.
  9. Cell I8: Isi dengan 0,05 (Ini terserah anda isi dengan nilai berapa, cell ini adalah batas kritis yang anda gunakan. Biasanya penelitian menggunakan 0,05).
  10. Cell I9: =NORM.S.INV(I8/2) artinya kita mendapatkan nilai Z Inverse batas bawah pada pengujian 2 sisi (two tailed) pada batas kritis pada langkah 9.
  11. Cell I10: =ABS(NORM.S.INV(I8/2)) artinya kita mendapatkan nilai Z Inverse batas atas pada pengujian 2 sisi (two tailed) pada batas kritis pada langkah 9.
  12. Cel I11: =IF(AND(I7>I9;I7<I10);"Tidak Sesuai";"Sesuai") artinya kita menjawab hipotesis, yaitu apabila nilai z hitung pada langkah 8 lebih dari -z tabel (langkah 10) dan kurang dari +z tabel (langkah 11) maka H0 diterima atau H1 ditolak. Sebaliknya jika -z hitung < -z tabel atau z hitung > z tabel maka H0 ditolak dan H1 diterima.

Menjawab Hipotesis Spearman


Bila sampel kecil <= 30:
Dengan demikian korelasi Spearman (rho) variabel x dengan variabel y dalam contoh adalah 0,973. Nilai korelasi Spearman hitung ini (rho) lalu diperbandingkan dengan Spearman Tabel (rho tabel). Keputusan diambil dari perbandingan tersebut. Jika rho > rho tabel, H0 ditolak dan H1 diterima. Jika rho hitung <= rho tabel, H0 diterima, H1 ditolak. Pengambilan keputusan dari contoh di atas adalah karena rho hitung > rho tabel maka H0 ditolak dan H1 diterima. Artinya terdapat kesesuaian antara variabel x dengan variabel y.
Rho Tabel Lihat Pada Sheet Spearman Tabel Pada File Excel Di Atas!


Bila sampel besar > 30:
Bandingkan z hitung dengan z tabel. Pada contoh di atas, nilai z hitung adalah 4,242.
Pada File Excel di atas, kita bisa langsung lihat jawaban hipotesis: Apabila pada Cell I11 "Sesuai" berarti ada kesesuaian peringkat antar kelompok atau H1 Diterima dan H0 Ditolak. Cara lain lihat di bawah ini:

Nilai z tabel dicari dari tabel Z (lihat pada Sheet Z Tabel pada File Excel Di Atas!). Caranya adalah:

  1. Tentukan Taraf Keyakinan Penelitian (misalnya 95%). Taraf Keyakinan 95% berarti Interval Keyakinan-nya (alpha) 0,05. Nilai 0,05 ini merupakan bentuk desimal dari 5% yang diperoleh dari pengurangan 100% selaku kebenaran absolut dengan 95% (100% - 95% = 5% atau 0,05). 
  2. Tentukan Uji yang digunakan. Apakah 1 sisi (One-Tailed) atau 2 sisi (Two-Tailed). Penentuan 1 sisi atau 2 sisi ini didasarkan hipotesis penelitian. Jika hipotesis hanya menyebutkan “terdapat hubungan” maka artinya bentuk hubungan belum ditentukan apakah positif atau negatif dan dengan demikian menggunakan uji 2 sisi. Jika hipotesis menyatakan “terdapat hubungan positif” atau “terdapat hubungan negatif” maka artinya bentuk hubungan sudah ditentukan dan dengan demikian menggunakan uji 1 sisi. 
  3. Jika Uji 2 Sisi (Two-Tailed) maka lihat Tabel Z. Dalam uji 2 sisi Interval Keyakinan dibagi dua yaitu 0,05 / 2 = 0,025. Cari pada kolom tabel nilai yang paling mendekati 0,025. Dari nilai yang paling dekat tersebut tarik garis ke kiri sehingga bertemu dengan nilai 1,9 + 0,060 = 1,96. Batas kiri pengambilan keputusan dengan kurva adalah –1,96 batas kanannya +1,96. Keputusannya: Tolak H0 dan Terima H1 jika –z hitung < dari –1,96 dan > dari +1,96. Sebaliknya, Terima H0 dan Tolak H1 jika – z hitung > -1,96 dan < dari +1,96.

Untuk Uji Spearman dengan SPSS, baca pada artikel KORELASI.
Statistikian

Statistikian

Blog Untuk Mempelajari Jenis Uji Statistik, Penelitian, SPSS dan Statistik Berbasis Komputer seperti excel, Stata dan Minitab. Bantuan Olah dan Analisa Data, SMS: 085748695938.

Tinggalkan Komentar:

4 comments:

  1. bagaimana menjabarkan formula ini mas...Cell C6: =RANK.AVG(A$6:A$25;A$6:A$25;0)

    ReplyDelete
  2. =RANK.AVG(A$6:A$25;A$6:A$25;0) artinya =RANK.AVG(Nomor yang dicari peringkatnya;A$6:A$25;0). Nomor yang dicari peringkatnya bisa cell A6 atau A7 Atau A8 dst. Jadi bisa jadi rumus tersebut diganti menjadi =RANK.AVG(A6;A$6:A$25;0) kemudian copas hingga cell C25. =RANK.AVG(A6;A$6:A$25;0) artinya menentukan cell nilai cell A6 berada pada peringkat rata-rata keberapa di dalam sebuah deret angka dari A6 hingga A25. RANK.AVG adalah peringkat rata-rata, perhatikan bahwa AVG adalah singkatan dari average, dan artinya jika ada beberapa nilai yang sama, misal A6, A7, dan A8 bernilai sama yaitu 7, dan merupakan peringkat ke 3, maka nilai peringkat rata-rata ketiganya adalah (3+4+5)/3=4. Perhatikan angka 0 pada =RANK.AVG(A$6:A$25;A$6:A$25;0), 0 adalah diurutkan terbalik, yaitu yang nilainya terbesar maka akan menjadi peringkat terbaik atau dengan simbol terendah, misal nilai 10 adalah terbesar dari 10 deret angka, maka nilai 10 menjadi peringkat 1. Jika angka 0 pada formula =RANK.AVG(A$6:A$25;A$6:A$25;0) diganti menjadi satu, maka akan diurutkan secara sejajar bukan terbalik.

    ReplyDelete
  3. pak saya belum ngerti. saya puya data misalnya seperti ini:

    Nomor Item Pertanyaan JML
    P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8
    Resp 1 1 5 2 5 3 2 2 4 24
    Resp 2 4 4 3 3 4 3 3 5 29
    Resp 3 4 4 2 4 4 2 4 2 26
    Resp 4 4 4 4 4 4 3 4 3 30
    Resp 5 5 4 4 4 2 4 4 2 29
    Resp 6 5 5 4 5 4 5 5 5 38
    Resp 7 3 2 3 3 2 4 5 4 26
    Resp 8 2 3 2 2 4 2 2 2 19
    Resp 9 3 2 1 2 2 1 1 1 13
    Resp 10 2 3 1 1 2 3 2 1 15
    Resp 11 2 2 1 1 2 1 3 1 13
    Resp 12 2 2 1 1 2 1 2 1 12
    Resp 13 2 3 2 2 4 2 2 3 20
    Resp 14 2 3 2 2 2 2 2 3 18
    Resp 15 2 5 2 2 4 2 2 3 22

    pertanyan saya bagaimana melakukan uji Koefisien korelasi spearman dengan rumus: rs=1- 6 (di2)/N3-N.
    tolong di balas pak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda bisa sms saya untuk menggunakan jasa bantuan olah data

      Delete

Tinggalkan Komentar Anda Di Sini